Halaman

Selasa, 12 Oktober 2010

Diskusi konyol kami


-->
Hmm, pengen nulis yang agak serius untuk tulisan ini. Tapi, kalo serius malah susah keluar idenya. Hhe.. jadi maklum aja kalo kali ini tulisannya juga ga jelas.
Oke, mari mulai. Sebuah diskusi ringan (bukan diskusi juga sih kayaknya..) dengan kawan mengenai masalah yang ada di dunia,dan pandangan kami sebagai mahasiswa yang konyol. Lupa awalnya ampe kita diskusi kaya gimana, pokoknya kita lagi ngomongin aksi gitu laah.. intinya mahasiswa yang peduli dengan masalah yang terjadi disekitarnya, setidaknya dia melakukan aksi untuk mengatasi masalah tersebut. Nah, trus kalo masalah negara kan kita mahasiswa ga bisa mencampuri sangat dalam. Disini kami punya cara yang beda rupanya, kalo gw biasanya hearing dengan orang penting atau aksi langsung turun ke jalan kalo paham dengan masalahnya, kalo dia agak lebih halus, aksinya dalam bentuk karya seni.. cara halus, namun ga mengurangi esensi dari kritik apa yang mau disampein. Yang mana yang bener?? Ga ada yang salah dari dua cara yang beda itu. Ya mungkin sekali-kali gw juga mengkritiknya lewat karya seni aja laah,, lebih nyantai, tapi mesti kreatip. Hmm..
Itu masalah pertama yang kita obrolin, trus tiba2 dengan sotoynya gw mengeluarkan oipini masalah media yang ada di indonesia. Ya, gimana media, terutama TV, adalah suatu hal yang paling mempengaruhi pemikiran orang indonesia. Gimana juga media kita lebay dalam memberitakan sesuatu. Gimana juga media disetir ama yg punya demi kepentingan ekonomi dan politis aja tanpa konfirmasi lebih dalaaaaam lagi pas ngeluarin berita. Ya karena orng indonesia doyannya nonton tv, jadi dia percaya aja ama yang di beritain di TV. Hhe, misalnya aja masalah ormas islam, media kita selalu paling depan dalam beritain kekerasan yang dibuat oleh oknum ormas tersebut, sementara ketika ormas tersebut melakukan sebuah kontribusi nyata di masyarakat adakah media yang sibuk meliput?? Ga ada. Jadi di mata orang indonesia yg Cuma liat tu berita, pasti dia benci banget ama tu ormas. Banyak lagi masalah politis yang lebay di eksopose ama media kita. Kenapa si orang kita lebih seneng nonton atau denger ketimbang baca?? Hmm,, kalo kata tmen gw itu mungkin aja karena dari dulu orang2 tua kita suka mendongeng, menyampaikan sesuatu dengan media seni kaya wayang2an.. ya mungkin aja itu pengaruh juga. Sbenernya gw juga lebih seneng nnton ketimbang baca. Hhe..
Nah, sekarang dari masalah media dengan sotoynya lagi gw sok2 ngebahas pengaruh asing dalam media kita yang juga mempengaruhi budaya bangsa kita. Hmm,, ya ya. Argumen sotoy gw yang keluar waktu itu adalah gimana Amerika dengan faham liberalnya merasuki anak2 muda jaman skarang. Ya, banyak acara tv di indonesia yg bisa dibilang merusak moral dan pola pikir kita sebagai gnerasi muda penerus bangsa (ciaaa beraat bahasanyaa..). hmm, ya itulah produk liberal. Knapa si kita ga bisa mandiri?? Itu juga produk liberal (nah loo... sotoooy gilaaa..). ya maksudnya kita masih sangat bergantung ama utang luar negri. Padahal kita bisa mandiri, tapi kita malah “dipaksa” ngutang. Kalo ga, bisa gawat indonesia.
Hmm,, masih ada beberpa hal lagi yg kmi obrolin, kya masalah nuklir, kita juga ngomongin Korut. Tapi argumen gw yg keluar terlalu sotoy, jadi ga usah di tulis.hhe.. ya harapannya argumen2 yg sotoy di atas benar.hhe, maap kalo terlalu sotoy juga .. terakhir HIDUP MAHASISWA INDONESIA!! HIDUP RAKYAT INDONESIA!! Hhe.

3 komentar:

  1. faqih bikin acara di TV aja, qih..
    yang disodorin berita2 yang bener, berita2 tentang sisi baik dari negeri ini..
    biar orang2 makin mencintai negeri ini, bukannya kayak sekarang..
    media cuma nunjukin sisi jeleknya aja..
    dihinaaaaaa mulu ni bangsa..
    kayak gak ada bagus2nya..
    makanya masyarakatnya juga jadi gitu tuh, mental tempe.. tch!

    nanti aku yang jadi produsernya deh, qih..
    ahahahahahaha..

    BalasHapus
  2. hha .. okeke mba ..

    tapi males aaah .. hhaa

    BalasHapus