Halaman

Kamis, 24 Februari 2011

Romansa, Nikah?? Pacaraan ???

Oke, seperti janji gw di tulisan sebelumnya, skarang gw nulis roman. Bukan roman juga sih kayaknya.
Sekarang gw mau bahas tentang lagunya Gradasi yang judulnya Dinda. Nih liriknya :

Engkau sambut pagi
Dengan senyum ceria yang menawan
Mengantarkan daku pergi
Meraih mimpi ....kita

Andai ku bisa
Membuat diriku menjadi dua
Kutinggalkan yang satunya
Tuk temanimu...cinta duhai permataku

Reff:
Dinda...Sejuta pesonamu hadir dalam jiwa
Dinda...Senyummu mampu membuatku tak mengeluh
Dinda...Binar bola matamu terangi hariku
Dinda...Ketenangan bagai telaga yang kau berikan

Ketika ku pulang
Dibawah naungan lembayung senja
Kau berhias menantiku
Bertabur rindu ...kita


hoho.. mantap dah liriknya.
GW kenal tu lagu pas SMA kelas 2, pas mau lomba nasyid. Dan tim nasyid gw dulu nyanyiin lagu itu.
Tu lagu sebenarnya buat mereka-mereka yang baru menikah atau setidaknya sudah beristri. Bukan buat bujang-bujang kaya gw. Yang ada malah ngarep ntar. hhe.
Ya, buat yang udah nikah. Jadi tulisan ini juga bakalan bahas nikah dikit-dikit atau setidaknya hubungan laki dan perempuan menurut sepengetahuan gw.

Mulai dari bait pertama, isinya tentang pagi-pagi tu istri nyiapin segala macem perlengkapan sang suami sebelum dia pergi kerja. Huah, tiap pagi cuuy. Enak juga gitu tiap pagi sebelum berangkat kuliah udah disiapin sarapan, baju udah rapih disiapin ama istri. ahahaii. Maklum lah, sekarang mah gw sarapan aja males. ckck.
Bait kedua, pas si suami mau pergi kerja, dia ga mau gitu jauh-jauh dari istrinya dan ga mau ninggalin istrinya lama-lama. Yaa, intinya ga mau jauh dari istri daaah. Hmm, oke. Begitu tu kalo udah nikah, ga mau jauh-jauh. Pengennya beduaan aja. Gapapa soalnya udah halal. hahaa..
Masuk ke reff. Wuiih, ini si suami bener-bener memuji si Istrinya. Kaya gombalan orang-orang kalo lagi pacaran, cuma bedanya ini beneran. Ga da gombalan sedikitpun. Halal gituu.
Bait berikutnya pas si suami pulang kerja, si istri udah nyambut dengan senyum dan dengan dandanan yang aduhaii. Beuuh, hilang semua capek abis pulang kerja. Hadee, ngarep banget gw tiap pulang kuliah digituin. hahahaa.. Mantaap-mantaap.. (Sabaaar akhiii.... )

Nah itu sedikit cerita tentang tu lagu. Yang gw tangkep dari lagu itu adalah bagaimana indah dan nikmatnya pacaran setelah menikah (wih, kya judul buku tuh). Yaiyalah nikmat. Kita bisa menikmati ciptaan Allah yang begitu indanhya bisa saling berbagi, saling menasihati, dan saling mencintai karena Allah. Karena jika ada dua makhluk yang saling mencintai karena Allah, maka kelak dia akan di buatkan menara yang terbuat dari cahaya di surga. Itu gw tau gara-gara baca buku Dalam Dekapan Ukhuwah karyanya Ust. Salim A. Fillah. Bertemu karena Allah, berpisah juga karena Allah. hho.

Kenapa pacaran setelah menikah? yaiyalaah, namanya udah nikah mah segalanya udah halal. Lu mau pegangan tangan, lu mau pelukan ciuman, uda boleeh. Kalo belum nikah mah yang gitu-gituan bisa menyebabkan hal-hal yang tidak diinginkan. Masa megang tangan doang ga boleh? Sebenernya sih menurut Ust. Sayyid Quthb mengang tangan lawan jenis boleh, asalkan bukan yang sebaya. Misalya gw ama anak kecil, gw ama nenek-nenek. Kalo ama yang sebaya ntar takutnya ada setan lewaaat, dan seeerrr. Ya intinya sih sebaiknya jangan, karena mudharatnya pasti lebih banyak dibanding maslahatnya. Kalo kata kaka kelas gw pas SMA, kalo bisa istri kita adalah cewe pertama yang kita pegang. Beh, yoi tuh. Pertama dan cuma dia. Oke, cewe yang boleh megang tangan gw cuma nykap, nenek, ade, anak, dan Istri gw!! Ihiiir ..

Jadi keinget kemaren dosen bilang "Pacaran itu pembodohan". Hahaha.. Yoii tuh. Sebenernya gw ga ngerti kenapa di bilang pembodohan, karena sampai umur gw 18 taun ini gw belom pernah pacaran. Tapi gw setuju. Karena pasti mudharatnya jauuuuh lebih banyak daripada maslahat. Alasan orang-orang pacaran juga palingan biar ada temen buat share, yahelaaah,, ada nyokap, ada bokap, ada guru ngaji, ada tmen2 yg bisa buat share. Terus palingan alesannya buat penjajakan biar ga salah milih pasangan. Kalo yang ini gw kasih contoh langsung aja. Bokap dan nyokap gw nikah tanpa pacaran. Mereka dinikahkan ama gu ngaji mereka. Sebelum nikah, bokap dan nyokap gw ga saling kenal. Bener-bener tanpa penjajakan. Tapi Alhamdulillah, udah hampir 20 tahun rumah tangga mreka tak hancur dan semoga ga. Padahal long distance cuuy, bokap di Pekanbaru, nyokap di Tangerang. Itulah, mereka dipertemukan karena Allah. Dan Allah tetap menjaga cinta mereka, dan nantinya pun berpisah karena Allah (Amiiiiin).

Nah, bokap gw juga cerita kalo beliau ga pernah pacaran sebelumnya. Karena itu juga pas masih kecil gw sudah mengazzamkan diri kalo gw ga akan pacaran sebelum menikah, dan Alhamdulillah sampai tulisan ini diterbitkan Allah masih mengabulkan doa gw, dan semoga terus dijaga oleh Allah buat ga pacaran sebelum menikah. Sebenernya sempet juga dulu pengen pacaran, tapi itu tadi masih di lindungi ama Allah, adaa aja yang bikin males. hhe. Ya balik lagi ke tulisan gw tadi, Istri gw adalah cewe yang pertama yang gw pegang, gw sayang, dll. Amiiin. Pokonya gw pacarannya abis nikah ntar ama istri gw. hahaaaii..

Terakhir, sedikit penjelasan aja kalo gw nyari istri bukan cuma buat gw pegang doang, itu cuma sedikit kiasan aja. Gw nyari Istri dalam rangka Ibadah kepada Allah, untuk mencari Ridho Allah, I.Allah. Dan menjelek-jelekkan kalian yang pacaran. Tapi harapannya, ya knapa ga langsung nikah aja kalian, i.Allah segalanya terhitung Ibadah kalau di niatkan untuk mencari Ridho Allah. Semoga dengan adanya tulisan ini semakin menguatkan diri gw untuk berpacaran setelah menikah. Bismillah, I.Allah 5-6 tahun lagii.. Ihiiir.

Yak, terimakasih. Yang benar datangnya dari Allah, dan maaf kalau ada yang salah dan tidak sesuai.

2 komentar:

  1. wah masih terlalu muda ngomongin nikah...hehe

    BalasHapus
  2. Udah 5 tahun berlalu... tahun depan yaa nikahnya.. abangku sayang...

    BalasHapus