Halaman

Sabtu, 08 September 2012

Oleh Oleh Dari Ujung Indonesia

Nah akhirnya gw nulis lagi dengan tulisan yang makin ga jelas. Cuma ini oleh-oleh yang bisa gw kasih. Silahkan dinikmati :3


Ini nih peta Sabang :3
4 Juli 2012, ya, akhirnya gw menginjakkan kaki lagi di tanah kelahiran gw, di Banda Aceh. Sumringah, itu yang gw rasakan waktu itu. Akhirnya, setelah sekitar 9 tahun gw meniggalkannya, gw masih di izinkan oleh Allah untuk berdiri lagi disana. Udah kebayang masa kecil gw disana dulu. Masa dimana gw imut-imutnya (sampe sekarang masih imut siih), masa dimana gw agak sedikit pintar, masa dimana gw masih berprestasi (makin tua makin berkurang prestasi soalnya), masa dimana gw adalah anak yang sangat dibanggakan oleh orang yang kenal sama gw (udah mulai lebay), dan masa-masa dimana gw belum kenal hal-hal yang jahiliah (ups). Dan sayangnya gw belom sempet ketemu dengan beberapa kawan masa kecil yang tentunya udah pada jadi orang yang Subhanallah lah..
Yak cukup dulu segitu intronya, sekarang baru masuk ke cerita selama KKN. Mulai tanggal 5 Juli 2012 gw udah di Sabang. Pertama kali nyampe sana, gw udah disuguhi dengan pemandangan yang menurut gw Subhanallah lah. Laut, bukit, hutan-hutan, ya pokoknya hijau lah. Sebuah pemandangan yang sangat jarang ditemui di Tangerang, atau bahkan ga ada. Maklum, Tangerang isinya gedung, komplek, mall, ya gitu-gitu laah. Itu baru pemandangannya, belum para penduduknya yang juga Subhanallah lah menurut gw.
Ini salah satu pantai disana. Salah satu looh.
Bicara soal penduduk, Aceh adalah satu-satunya provinsi yang menggunakan Syari'at Islam. Syariat Islam sendiri seharusnya ga cuma jadi hukum saja, seharusnya juga benar-benar menjadi bagia dari keseharian hidup masyarakatnya, menjadi budaya lah sebut saja. Dan setidaknya itu yang gw lihat ketika gw tinggal sebulan lebih di salah satu Gampong (setingkat kelurahan) di Sabang. Gampong Paya Seunara namanya, sempat pernah lihat juga satu plang yang intinya menuliskan bahwa Gampong Paya Seunara ini adalah Gampong percontohan Syari'at Islam. Nah, setidaknya di Gampong ini gw benar-benar menemukan bahwa Islam ya sudah menjadi budaya. Ada beberapa hal yang membuat gw benar-benar terharu disana, ketika Pak Geuchik (Pak Lurah) mengingatkan kawan saya yang perempuan untuk tidak menggunakan celana ketat untuk datang ke acara-acara, lebih baik pake rok. Kemudian ketika gw selalu ditanya kenapa ga pernah solat subuh di masjid, dan kenapa gw solat ga pernah pake peci oleh salah seorang penduduk yang juga pengurus masjid. Bahkan kedai-kedai kopi, yang notabene tempat orang-orang nongkrong dan ngegahol lah sebut saja begitu, tutup ketika datang waktu Maghrib. Juga sebuah sekolah negeri yang memisahkan kelas antara siswa laki-laki dan siswi perempuan. Ah, hal-hal kecil mungkin bagi beberapa orang, tapi buat gw ini adalah hal yang besar. Subhanallah. Kapan ya lingkungan gw bisa begitu. :') Sayangnya, sudah tinggal di lingkungan yang kondusif seperti itu, gw gagal maksimal ketika Ramadhan. Minimalis bahkan. Jauh dari capaian tahun-tahun kemarin. :'(
Nah, di kota Sabang yang notabene pake Syari'at Islam itu, masyarakatnya heterogen juga looh. Ga cuma orang Islam aja. Ada juga ko orang-orang non Islam. Gereja dan Vihara ada disana. Aman-aman aja kalo gw liat. Orang-orang tionghoa juga banyak looh disana. Dan semua hidup rukun dibawah naungan Syari'at Islam. Kalo di Sabang aja bisa kayak gitu, damai, tentrem, kenapa harus takut sama Syari'at Islam? bahkan selama ini isu-isu SARA justru hadir di daerah-daerah yang tak berSyari'at Islam. Kenapa harus takut sama Syari'at? takut dicambuk oom, takut dipotong tangan oom, takut dihukum gantung oom. Alahaii -,-". Dan satu hal lagi yang unik dari penduduk Sabang adalah jam tidur siang. Jadi antara dzuhur sampe asar tu adalah jam tidur siang, banyak toko-toko yang tutup. Ga semua tutup siih, ada juga yang buka ko.
Seperti yang udah gw tulis di atas, gw tinggal di Gampong Paya Seunara. Dikasih tempat tinggal di sebuah ruko. Rukonya terdiri dua bilik berbentuk balok, yang satu buat cowo dan yang satu buat cewe.. Ga ada isinya, ga ada toilet, ga ada dapur, ga ada ruang dandan, benebener kosong dah pokoknya. Tapi bisa kami sulap menjadi ada space buat dapur, dan kalau beruntung bisa ngeliyat toilet darurat dan pispot darurat. Kalau mau bersih-bersih diri kami ke WC SD, Toilet masjid, atau ke kamar mandi di rumah warga. Yaaah, intinya syukur Alhamdulillah kami masih dapat tinggal di tempat yang nyaman. :)
Kalo bicara kerjaan, kerjaan gw sih kebanyakan tidur ya mungkin. Apalagi pas bulan puasa. Hahaha. Terus kerjanya juga jalan-jalan. Ya gitu-gitu laah. Ada juga sih kerja yang benernya, tapi kalo gw tulis disini ntar udah kayak LPK. Dari siang sampe sore pas bulan Ramadhan, pondokan kami didatengin ama anak-anak kecil. Beh, ada yang nyolot, ada yang bae, ada yang bibit unggul, ada yang pantengong juga. Pantengong tuh semacam kata-kataan orang sono. Bahasa kompleknya mungkin setara dengan ...... hmmm, apa yaa.. hmm... maap gw ga pernah kata-kataan di komplek gw, jadi ga ngerti. ahahag. Yaah, asikasik kaga siih maen sama mereka. Kadang seru, tapi lebih sering musti sabar. Ya gimana, pada pengen maen geem aja. -,-
Ini Unit 182!
Sekarang giliran cerita soal temen-temen gw. Hmm, apa yaa. Yaah intinya disana ga ada satu atau dua orang yang jadi temen deket gw. Karena kayaknya sih semuanya temen deket gw, wabilkhusus temen-temen subunit Paya. Yaah, setidaknya gw sih ngerasanya gitu, deket sama semuanya (GR banget lu kiiih). Ya gimana ya, gw adalah adek kecil yang lucu siih. :3. Kayaknya ga perlulah gw ceritain cerita-cerita kami disana. Masa iya gw ceritain kalo gw tidur diketek temen gw yang lebat bet lebat. Terus masa juga gw ceritain kalo temen gw pergi ke warung kopi cuma buat tidur, masa juga gw ceritain kalo temen gw kepalanya pindah ke kaki, terus juga masa gw ceritain kalo temen gw sleeping bag nya lengket-lengket. Terus juga temen gw yang ngambek masuk ke sleeping bag, pengen makan mie tapi gengsi. Terus juga masa gw ceritain kalo gw di"sisa"in sesuatu pas gw mau masuk toilet mesjid, atau cerita tentang temen gw yang didekati gadis desa sebut saja nur****, atau nyeritain temen yang suka nyubit. Kan ga enak, jadi ya gausa gw ceritain lah. Apalagi cerita tentang dosen gw yang subhanallah. Ga usa yaak. :3
Yang ini Unit 182 Subunit Paya Seunara
Oke, gw sama temen-temen keluar dari Sabang tanggal 16 Agustus 2012. Dan tanggal segitu juga kami jalan-jalan di Banda Aceh, nyempetin ke Museum Tsunami, Masjid Baiturrahman, dan belibeli oleholeh. Dan hari itu juga, gw ngelewatin daerah tempat tinggal gw dulu. Dan Subhanallah lagi, tempat itu udah jauh berbeda pasca tsunami. Sore itu juga, gw ketemu sama temen gw, dan beliau sudah semakin Subhanallah. Ah, iri banget gw. Dan sayang banget gw gagal i'tikaf di masjid tempat gw dulu biasa i'tikaf. Kalo aja sempet, mungkin gw bisa ketemu dengan ustad-ustad gw dulu. Besoknya gw langsung balik ke Tangerang. Tapi di bandara gw masih sempet ketemu sama temen gw lagi, yang ini lebih Subhanallah. Bikin gw makin iri.
Yak, mungkin segitu aja dulu oleh-oleh gw dari Sabang. Masih banyak mungkin cerita-cerita disana yang terlewatkan, hikmah-hikmah disana yang terlupa. Intinya, Subhanallah, Alhamdulillah dan Allahu Akbar. Dan Ya Allah, izinkan aku menginjakkan lagi kakiku di bumi Aceh, bersama istri dan anak-anakku. Aamiin YRA.
Wallahu a'lam.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar